Sunday, September 12, 2010

Leadership

Pernah nggak jadi seorang pemimpin?. Yah macam ketua kelas, ketua kelompok, ketua OSIS, ketua panitia, ketua angkatan, dan ketua-ketua lainnya. Atau kalau di bagian kantoran mungkin pemimpin itu ya setiap jabatan yang punya anak buah, macam supervisor, manager dan jabatan lain diatasnya, hingga presiden direktur.

Ngomong-ngomong soal pemimpin, saya ini paling takut ngambil jabatan ini. Entah kenapa padahal bapak saya itu mantan ketua RT tiga periode berturut-turut. Saking lamanya Bapak jadi ketua RT sewaktu Bapak sudah lengser pun panggilan saya masih si "anak pak RT". Terus Bapak juga sekarang masih jadi ketua perkumpulan keluarga besar buyut (itu loh, yang suka ngurus-ngurusin silaturahmi keluarga besar), demen banget jadi imam di masjid sewaktu masih domisili di Jakarta, sempet jadi direktur perusahaan ciptaannya sendiri juga, sayang nggak bertahan lama. Oiya Bapak juga pernah jadi ketua KPPS waktu pemilu 2004. Wah banyak deh pokoknya. Intinya sih bapak saya itu tipikal leader sekali, suka banget jadi pemimpin, kalo kata mama sih banci tampil hehe, ah tapi nggak juga, Bapak emang suka banget ngatur orang. Kayaknya tangannya bakal gatel-gatel deh kalau berdiam diri tidak mengatur sana sini. Polisi yang nilang dia aja malah balik diceramahin cara yang bener ngatur lalu-lintas, belum lagi petugas yang ngurusin pembuatan SIM juga dia ceramahin sampe keki akhirnya Bapak bisa dapet SIM nya ngga pake nyogok tapi prosesnya cepet, terus lagi sekarang Bapak juga jadi koordinator yang ngurusin penggantian tanah proyek Banjir Kanal Timur yang sampe sekarang nggak cair-cair karena lagi sengketa, padahal yah si Bapak kan sekarang domisili di Brebes kok yaaaa Dia yang ngurusin sih, kan yang masih di Jakarta banyak. Well, that is just Him. Always want to take responsibilities for whatever he think he could handle. Makanya saya juga nggak heran, walaupun Bapak itu anak terakhir dari 8 bersaudara, but he always be the one who be asked to make decision for the family. He always have a vision of something. He always know what is right or wrong. He always have so many suggestion and it is sooo easy for him to say "Okay i will handle this". Oooh I`m so proud of him.

Tapi yaa.. entah kenapa jiwa leadernya itu kok ya tidak menurun ke saya. Saya itu paling ogah deh disuruh jadi pempimpin. Awalnya saya sih dulu selalu jadi ketua kelas waktu SD. Hahaha.. gila kalo diinget-inget dulu saya gokil juga jadi anak kecil. Jadi waktu hari pertama masuk SD, kami disuruh baris mau masuk kelas, terus ibu guru menyapa anak murid untuk pertama kali, biasalah memperkenalkan diri. Terus ibu guru langsung bertanya "siapa yang mau jadi ketua kelas?". Nah saya ini sebagai lulusan terbaik TK saya waktu itu (aseli lho, saya dapet hadiah uang Rp. 50 ribu rupiah karena jadi lulusan terbaik kata mama dan ini patut dibanggakan hahaha) selalu diajarkan untuk berani nunjuk tangan, jadilah saya tunjuk tangan sejadi-jadinya tanpa takut, daaaan cuma saya aja dong yang nunjuk, hahaha. Pasti mama saya kalau lihat senyum-senyum bangga deh. hehehe.. Nah dari situlah awal karir perketua-an kelas saya dimulai. Sampai akhir kelas 6 SD kalau tidak salah saya selalu jadi ketua kelas. Selain karena udah dikenal guru (ketua kelas gitu loh, hehe) kenapa ibu guru selalu menunjuk saya jadi ketua kelas? Yup karena saya galak. hahaha.. Saya itu ngga takut marah-marahin orang yang males piket, laki-laki sekalipun. Laki-laki seumuran waktu masih SD kan badannya masih pada kecil-kecil ya, saya marahin pada takut deh hehehe..

Ok.. tapi sepertinya karir kepemimpinan saya itu mentok sampai lulus SD saja. SMP sampaaaaaai dengan saat ini saya merasa lemah dibidang ini. Jadi dalam sebuah tim kan manusia itu bisa dibagi menjadi tiga tipe, tipe leader, konseptor atau eksekutor. Leader ya sesuai namanya yang bertugas memimpin anggota yang lainnya, memberikan arahan, dan memberikan keputusan. Konseptor itu sesuai namanya pula adalah si pembikin konsep, pencetus ide, perunut langkah-langkah detail, pemikir lah, ibaratnya si arsitek dalam tim atau si penyusun strategi. Nah kalau eksekutor ya orang yang ahli melaksanakan apa-apa yang sudah dikonsepkan, eksekutor ini biasanya orang yang sangat kenal dengan lapangan, tau hal-hal yang praktis soal lapangan. Nah kalau saya sih merasa saya itu lebih cocok di konseptor. Tipikal orang Indonesia yang jago berkomentar, punya banyak ide solusi tapi nol besar dalam bertindak.. hehehe.. Daaan saya itu susaaaah sekali mengambil keputusan. Disinilah masalah utama saya soal hal pimpin-memimpin.

Well.. manusia diturunkan ke dunia untuk menjadi pemimpin di bumi ini, so we have to be a leader someday. Dan berhubung saya sedang meniti karir di dunia pekerjaan saya sedikit banyak mulai membutuhkan keterampilan ini. Keterampilan memimpin orang yang sebenernya sangat saya harapkan bersifat dominan di gen tubuh saya yang diturunkan Bapak. Tapi sayang sekali, saya ini kalau mau beli apa-apa aja harus ditemenin sama pacar atau sama siapa gitu buat nunjuk salah satu dari sekian banyak pilihan yang saya sudah sortir. Hasil tunjukan mereka lah yang saya beli. Saking ngga bisa ngasih keputusan. Saking takutnya ngambil resiko kalau barang yang saya pilih jelek. Hehe.. nah ini dia. Ini dia alasan terbesar saya mengapa saya sulit memutuskan. Saya itu terlalu takut menerima resiko. Saya paling nggak mau disalahin. Jadi paling ngga kalau barang yang saya sudah beli itu tidak memuaskan, saya bisa dalam hati menyalahkan si pacar atau teman yang sudah bantu saya memilihkan belanjaan saya itu. Hehehe.. yang penting di dalam pikiran saya sendiri, itu bukan salah saya. Jadi saya tidak bete-bete amat. Tabiat yang aneh. Iya, saya tahu.

Nah, penyakit tidak berani ambil keputusan ini yang jadi masalah saya. Kalau saya begini terus jenjang karir saya mana bisa naik. Gimana mau jadi manajer atau direktur perusahaan, atau bikin perusahaan sendiri kalau buat keputusan saja sulit. Ah saya tau, saya tidak berani ambil resiko lebih tepatnya. Saya kerap kalah sama rasa takut "gimana kalau keputusan saya salah", terus "yah gara-gara saya proyeknya jadi gagal deh" terus "perusahaan rugi deh" dan lalu kemudian cap gagal akan terus ada di jidat saya sampai seterusnya selamanya.. aaaaaah nggak mau aaaah takuuuuuut..!!.

Sepertinya saya harusnya ambil matakuliah risk management waktu kuliah dulu. Biar nggak gini-gini amat.

2 comments:

batari saraswati said...

hayoo looo qiii. jadi pemimpin rumah tangga looo qiiii *ga membantu

Uqi said...

Untung gw bukan co ya Baaat.. Laki gw kagak boleh plin-plan nih mangkanye..